Friday, October 28, 2005
A ConFeSSioN

Akhir-akhir ini, eq sering parno sendiri cuman gara-gara binatang kecil semacam kecoa, curut (tikus kecil) dan cicak. Memang, ketiga binatang itu sudah jadi top 3 binatang yang ditakuti mayoritas cewek dengan alasan jijik. Kurang lebih eq juga gitu. Hal pertama, kecoa. Paling sebel kalo kecoanya lari tak tentu arah, jadinya eq juga bingung mau lari kemana. Alhasil tempat paling aman adalah naik meja ato kursi. Tapi eq berusaha untuk tidak membunuhnya, kecuali kalo kepepet, misal dia bersembunyi terlalu lama di bawah lemari, sedangkan aku harus wayangan ngerjain sesuatu di depan komputer. Jadi mau tidak mau kecoa itu harus keluar kamar atau mati !

Yang kedua, curut alias tikus kecil. Heran, padahal ada dua kucing garang di rumah, kok tikus masih berani masuk ya ? Kejadian paling parah, pada suatu sore eq melihat sesuatu warna hitam jatuh dari jendela kamar. Aku pikir apa sih, jadi cuek aja. Malemnya eq begadang sampe pagi. Besok malemnya, kejadian lagi. Jendela sudah ditutup semua, tapi kok kayaknya ada yang mainin engselnya ya ? Kubuka tirainya.... LHA !!!! si curut nongol. Mungkin sama2 takutnya ya, dia jerit "cit..cit..cit.." eq juga jerit "aaaaaaaaaaaa...." trus kita sama2 lari. Dia meringsek ke pojok kusen, eq berlari keluar kamar langsung naik keatas meja. Reflek kali ya. Setelah itu, terjadilah adegan mengusir curut dari kamar. Sinchan ama Nico lagi jalan2 keluar rumah, jadi mereka kehilangan momen hiburan gratis. Ternyata curut juga penakut ya, terbukti waktu aku berdiri di depan pintu, dia ga jadi keluar alias balik sembunyi di bawah kasur. Hayyyahh..setelah perjalanan yang lumayan melelahkan, akhirnya si curut balita itu berhasil keluar ke ruang tamu. Nah ini dia, saatnya racun tikus beraksi ! Dan benar, belum ada setengah jam, sudah tertangkap itu mangsa. Ternyata...kecil banget curutnya, sebesar anak kucing. Gitu kok nakal ya...ibunya mana to ..le ?? Jangan-jangan orang tuanya sudah dimakan Sinchan ma Nico, makanya anaknya bales dendam ...*hush..paan seh*

Yang ketiga, cicak. Hewan ini favorit Sinchan ma Nico. Jangan heran deh kalo banyak cicak tanpa buntut alias ekor, kalo ga gitu ya cicak mati atau pingsan di pojok ruangan. Padahal cicak-cicak itu masih muda lho *kok tau, qi ?* Paling sebel kejadian malam ini. Perasaanku, lampu kamar dah dimatiin dan tidak ada siapa2 di dalamnya, Sinchan ma Nico udah diluar rumah. Kok kedengeran "kresek..kresek.." ya ? Begitu lampu kamar eq nyalain, paniklah itu cicak. Ternyata dia masuk kedalam plastik tissu di dekat kapas. Ga bisa keluar. Mau diusir gimana juga caranya, mungkin dia malu kalo ditungguin, jadi eq tinggal. 10 menit kemudian, eq cek, dia sudah menghilang. Bukan hanya itu, cicak-cicak di rumahku hobinya ngintip orang mandi, ato sukanya ngrumpi di kamar mandi kalo malam tiba. Pernah nih, waktu eq mau sikat gigi, eh ternyata ada cicak lagi cangkruk di dalem gelas tempat sikat gigi. Iiiihhh...cari tempat lain napa ?

Sejak bermacam kejadian yang berhubungan ama kecoa, curut ma cicak, eq jadi parno sendiri. Apa mereka bales dendam para leluhurnya ya yang telah mati tak berdaya waktu main lawan Sinchan ma Nico ? Soalnya, dulu tidak sesering ini mereka menampakkan diri. Duh, susah. Apalagi Nico ma Sinchan sekarang sibuk ama cewek aja, jadi jarang main ama curut, kecoa dan cicak.
Hmm...seandainya hewan-hewan itu bisa membaca :
"KECOA, TIKUS DAN CICAK DILARANG MASUK KAMAR !!!"

listening : Peter Pan - Menunggu Pagi

eq @ 16:08