Monday, June 27, 2005
Pelajaran Mencocok

Hari ini, Senin (27/5), telah berlangsung PILKADA 2005 di Surabaya. Hanya warga Surabaya yang memiliki KTP Surabaya yang dapat menggunakan hak pilihnya. Begitu juga dengan eq yang [seharusnya] juga memberikan hak pilihnya, seperti slogan PILKADA : Sesuai Hati Nurani.Dan, sesuai dengan hati nuraniku, sebenarnya aku tidak ingin menggunakan hak pilihku. Beberapa alasan, pertama aku tidak kenal dengan para calon walaupun pernah ketemu dua diantara mereka berempat. Kedua, program mereka hanya buat wong cilik. Bukannya underestimate, tapi apa semua wong cilik di Surabaya ber-KTP Surabaya?Salah satu yang bikin sebel, ada calon yang benar2 tidak menyentuh disiplin ilmunya, padahal kami ada ! Hanya satu yang bersuara soal keteknikan ITS, sayang Bapak, anda tidak merangkul semua disiplin ilmu.Semuanya berbicara soal sosial, politik, ekonomi. Ga mikir sebenernya apa sih yang perlu dibenahi di Surabaya ? inti dari semuanya ini apa? Keruwetan, kemacetan lalu lintas, banjir di Mayjend Sungkono dan sekitarnya, PKL di trotoar, Banyaknya Ruko yang dibangun sebanding ama Ruko dijual+Dikontrakkan. Dan...YANG KAYA MAKIN KAYA YANG MISKIN MAKIN MISKIN. Kenapa gedung2 bersejarah banyak yang tak terawat, dan akhirnya malah jadi gudang atau tempat ekspedisi. Kenapa banyak perumahan mewah di bangun ?? Kenapa mobil mewah tambah banyak berkeliaran ?? Kenapa di Surabaya tidak ada taman kota yang bersih PKL, yang bersih cowok2 penggoda, bersih preman dan bersih asap ?? Kenapa Surabaya ga punya Ammusement Park ???Surabaya kota gede loo..masak yang dibangun pusat perbelanjaan mulu. Emangnya..hidup untuk belanja ??? [iya sih] Hehe...Kalo ngomong beginian pasti ga bakal selesai. Dan tadi, eq mempraktekkan pelajaran mencocok waktu TK di bilik pemilu. Hehehe...asik lo...mau bentuk apa? Bunga? Ikan? Kapal?

Ganti topik-
Beberapa hari terakhir ini, eq selalu mikirin soal senyum. Apakah hari ini saya sudah tersenyum pada orang yang ditemui ?? Eq selalu ngerasa bt kalo udah nyampe rumah, sampe kadang lupa tadi terakhir udah senyum belom ya ke temen? udah bilang "terima kasih" belom ya? Aku takut kalo ga senyum blas ke orang2 yang kutemui, padahal beberapa hari terakhir eq bertemu ama orang2 yang menolong eq semua, yang mau membantu kesusahan eq. Fatal donk kalo ga senyum.Kadang eq juga ngelucu, nah waktu ngelucu itu eq lupa...aku senyum ga yahh?? Hehehe..konyol banget, masak ngelucu lupa senyum ? Tapi bisa aja kan ? Aku kan ga bisa liat mukaku sendiri selain pake bantuan kaca dan cermin. Jadi lupa, hari ini ketawa apa nggak, senyum apa nggak.Seperti slogan : Senyum itu Ibadah, jadi banyak2lah tersenyum pada orang di sekitar kita. Kalo orang lain liat kita tersenyum, pasti orang itu akan mengira kita lagi bahagia, kalo ngliat kita bahagia, kan orang itu bisa ikut bahagia. Bener ga??? *beneeeeeeeeerrrrr* :DMoga-moga eq ga lupa senyum ama semua orang yang eq temuin, tentu aja yang berinteraksi ma eq dan yang kenal. Masa orang lalu lalang dikasih senyum ?? Hihihi...
make love and peace, no war please
listening : Neve - It's Over

eq @ 17:24