Wednesday, May 11, 2005
Susahnya jadi Mahasiswa

Aku harus bersyukur bisa menuntut ilmu di perguruan tinggi negeri, tidak kos, ada kedua orang tua yang menemani serta mendukungku baik dari segi financial, kasih sayang...dan semuanya !!! Ada kakakku yang selalu menolongku.

Diluar semua itu, aku juga mahasiswa biasa seperti mahasiswa kebanyakan di ITS. Banyak tugas, makan tidak teratur, begadang, sering "kanker" [kantong kering], doyan mbacem, dan kegiatan2 lain yang menandakan seorang mahasiswa. Mungkin, pada semester2 awal bisa kentara banget tanda2 mahasiswa itu. Tapi begitu masuk semester 7, beban di pundak semakin berat.

Apa aja? TA, tentu saja. Kalo pertama masuk kuliah aku malu dibilang study oriented, maunya dibilang "aktivis organisasi", sekarang mau tidak mau harus study oriented. Dulu gak pernah pinjem buku di perpustakaan, sekarang sedikit demi sedikit mulai bawa buku tebel2 ke rumah...Whaaa...

Trus, beban kedua, sudah tambah tua aja di kampus, adik2 angkatan tambah banyak...makanya...harus segera lulus !!

Beban ketiga, pingin cari duit sendiri. Kalo selama ini eq serabutan cari duitnya, bisa dari proyek dosen, MLM yang gak jelas arahnya, jual pernak pernik, sekarang pengen yang agak gedean duitnya. Punya perasaan kayak gini sejak temenku Lia, dapet royalti dari novelnya, dia bisa beli tape compo pake duitnya sendiri ! Waw sapa yang ga pingin ??? Duit sendiri yang eq punya slain minta dari ortu biasanya habis buat perawatan diri.

Kayaknya 3 beban diatas sangat spesifik dan cukup medasar bagi beban2 yang lain. Anak cowok bisa masuk ke dalam 3 beban itu, anak cewek juga. Tapi...ada lagi beban yang sebenernya eq ga pengen mikirin, tapi ntar2 pasti mikirin. Hmmm sebagai contoh, kakakku. Umurnya sekarang 24 tahun dan ortuku pengen kakakku segera menikah jadi ayah ibu bisa menggendong cucu. Nah...itu problem bagi yang udah lulus. So ... ngerti kan maksudku ??? JAdi suatu saat ntar pasti aku ditagih ama ortu ... buat nikah ! Hahahahaha....

Udah ah...menikah dipikir kapan2 aja...setelah 3 beban utama teratasi.....
Soalnya kalo ngomong nikah, pasti ngomong banyak hal, ngomongin cinta, duit, keluarga dan lain sebagainya . Sori...kurang ahli dalam hal ini...jadi malu ama mas-mas n mbak-mbak yang mau nikah dan pada udah nikah ^_^

listening : Netral - Haru Biru

eq @ 17:10