Thursday, April 21, 2005
Gerakan Cinta ITS

Kata seorang teman, saya ini cowoq banget. Dilihat dari cara nyetir motor aja dah kliatan. Tapi dia tidak mau menjelsakan secara detil seperti apa. Ohhh terima kasih sekali atas pujiannya, iya...itu adalah sebuah pujian bagi saya. Dan hari ini, pujian itu saya buktikan sekali lagi dihadapan pejuang2 muda ITS.

Hari ini, teman2 IW (Integralistic Workshop) dan Siklus ITS mengadakan "Gerakan Cinta ITS" dengan cara membebaskan lingkungan ITS dari asap selama 2 jam. Teknisnya, semua pengendara motor dimohon mematikan mesinnya begitu masuk ke gerbang ITS. Dan ini terjadi di semua akses masuk ke ITS. Hal pertama yang keluar dipikiran saya begitu selesai melewat Bunderan ITS dan menghadapi "bayi-bayi" 2004 adalah "DAMN..!!! Hari gini nuntun sepeda???"

Dengan segala keberanian tanpa mengurangi rasa hormat saya kepada adik2 2004, akhirnya..motor tetap saya jalankan seperti biasa tanpa mengurangi kecepatan. Hal pertama yang mereka lakukan adalah memelototi saya sambil berteriak "Mbak-mbak matikan mbak" dan seseorang dari mereka marah-marah sambil mengejarku dan menuding2 ke arahku dan berkata "Whey mbak matikan mbak"...dan kujawab "Sori ya...aku keburu nih". Di depan says sudah menghadang seorang mahasiswa sambil melambaikan tangannya berusaha menghentikanku, tapi..eitss...don't try to stop me! Ada lagi satu cowok yang kayaknya saya kenal, tapi berhasil kulalui dan akhirnya di barisan terakhir ada Mabaku (Geodesi 2004) yang hanya mendekatiku sambil senyum2. Ahh..yess!!!

Sebenernya gak bangga sih bisa melalui kumpulan anak2 2004 yang dengan niat hati tulus dan susah payah melaksanakan KPP-nya. Tapi gimana lagi ya, masa aku disuruh nuntun dewean? Kalo di Arsitek dulu, aku lebih salut, soalnya mereka mau membantu saya dorong motor. Begitu sampi kampus, saya mencari teman2. Dan ketemulah saya dengan "gerombolan si berat". Ternyata mereka juga melakukan hal yang sama, tapi mereka lebih beradab, yaitu mematikan mesin sebentar dihadapan barisan utama, lalu menyalakan mesin motor lagi. Dan dia pun mendapat perlakuan yang sama dari adik2 2004, tapi berhubung cowok enak donk balesin kata2nya...pake sedikit c*k beres sudah masalah.

Saya dan teman2 akhirnya niat menunggu sampe jam 12, yaitu berakhirnya GCI. Tapi, karena udah kebelet pengen pulang, kita pun pulang jam stengah 12. Sambil menyusun rencana busuk, kami ber-4 (eq cewek sendiri) memberanikan diri untuk pulang. Mereka juga ga pingin nuntun motor, dasar pemalas..hehehe...Horee eq dapet temen berbuat nakaaall. Sampe taman alumni kita sih "iya iya" ke mereka waktu mereka berusaha memberhentikan motor kami, tapi seterusnya kami tidak mematikan mesin motor. Sampe akhirnya batas sudah terlewati, teman2 Siklus yang kami kenal menghampiri kami. Berhubung yang disamperin adalah teman saya yang cowok, eq ngacir ajaaahh...hehehe

Ya, sebenernya saya tidak menolak adanya GCI di kampus ITS. Tidak sama sekali. Saya mohon maaf, memang saya bener2 ada keperluan dengan dosen. Sekali lagi, mohon maaf yang sebesar2nya buat adik2 2004 yang melaksanakan KPP IW, teman2 Siklus yang membantu GCI juga adik kelasku yang mungkin kecewa ama sikapku. Lain kali kalo ada acara kayak gtu aku dikasih tau ya, biar saya naik mobil aja ke kampus. Kalo tetep nekat matiin mesin, yaa dorongin mobil saya ^_^

listening : Maroon 5 - She Will Be Loved

eq @ 12:48