Thursday, September 09, 2004
Belajar Ikhlas

listening : Joss Stone

Ikhlas memang gak gampang, apalagi memaafkan seseorang dengan ikhlas. Memaafkan dengan ikhlas baru aja aku coba atas saran seseorang (thx a lot, sir^^ ) and I can enjoy my days. InsyaAllah ini bisa bertahan selamanya, cuman yang aku belum bisa adalah sabar. Paling susah sabar dan bermuka banyak.

Beberapa tanggungan yang masih ada di pikiranku sebelum berangkat Umroh adalah membaca buku2 tentang Umroh & do'a-do'a nya yang masih belum afal blas, ngurusi konsumsi kultam, ngurusi laporan KP, PIT, SE...Ya Allah, aku seneng aku sibuk...sungguh...

Tapi masalahnya aku paling gampang pusink kalo kecapekan & telat makan, pusink nya gak ketulungan, gak cukup minum kopi + obat + makan, harus istirahat. Nah..istirahat paling susah, soalnya program di otakku istirahat itu malem jam 9 or jam 11 ke atas, selama dibawah jam itu kalo bisa ngerjain sesuatu deh.. Rasanya gak enak gitu loh kalo gak ngapa2in... ^^

Balik lagi ke ikhlas, ikhlas = rela ? melepaskan sesuatu dengan ikhlas atau dengan rela ? Aku lagi belajar ikhlas, masih ada satu hal lagi yang belum sukses ikhlas.. Ya Allah...sukseskanlah...
Amin.

pengen majang taro, upe' ma bantal love-ku ...

eq @ 21:36